Friday, 1 March 2013

Bajet Bagus


          Suatu malam saya didatangi rakan semashur yang tak asing lagi ke UKM , siapa lagi kalau bukan Abdul Qayyum yang gigih bergegas dari tempat kerjanya di Sungai Buloh ke Bangi untuk bertemu secara terus salah seorang penulis kegemarannya yang juga kegemaran saya juga iaitu Ustaz Hasrizal Jamil yang dijadualkan berkuliah maghrib di Surau An Nur Bandar Baru Bangi. Ini kali pertama untuk qayyum , dia excited. 

Benar Islam atau hanya label

Malam itu berkisar ibrah surah Al Kahfi, surah yang mana menurut ustaz jika dihayati sungguh maksud tafsirannya serta diamati ibrahnya InsyaAllah menjadi benteng pada hati untuk menghalang fitnah-fitnah dajjal mahupun dunia. Mengulas isi kandungan pada malam berkenaan , Ustaz banyak berceloteh pengalamannya di bumi Turki yang baru dilawati minggu lepas. Banyak perkara yang dilontarkan khususnya mengenai muhasabahnya sepanjang beliau di Turki yang menyentuh banyak perkara khususnya soal masyarakat Turki yang sudah jauh membangun baik dari segala segi berbanding masyarakat Malaysia yang masih tidak banyak berganjak di takuk lama. Tak perlu saya ulas panjang, jika berminat untuk mendengar klik di sini.


Antara lontaran pedas beliau ialah menurutnya di Turki mereka tiada pun kuliah agama maghrib, ceramah agama apatah lagi motivasi sana sini , trend yang semakin popular masa kini yang impaknya pada masyarakat Malaysia masih bergelar sekitar takuk yang sama. Maka ditimbulkan apakah "ilmu" yang diberikan oleh golongan ustaz-ustaz itu benar atau hanya sekadar hanya "bermain-main"  hingga kesannya tidak dirasai masyarakat. Ditambah lagi, kerana demand yang tinggi terhadap agama ini, maka banyaklah yang menawarkan khidmat mereka dengan menggunakan label Islam,ajaran Nabi dan seumpamanya tetapi subtensnya kosong menatijahkan impak yang tidak baik kepada pemahaman masyarakat sedang kocek mereka dibayar tebal.

Amal untuk dimuhasabah

Turut terkesan di hati apabila ustaz mengajak bermuhasabah, selepas  semua kuliah-kuliah agama yang dihadiri,dipelajari dan didengari mahupun ilmu-ilmu yang dituntut di mana tahap diri sekarang ? Apakah ilmu itu benar-benar memandu diri terhadap menuju matlamat redha Allah atau hanya sebagai halwa telinga lalu lupa.Majlis-majlis ilmu yang dihadiri itu hanyalah kerana kebetulan diri kita memang minatnya mendengar ceramah sama sahaja seperti orang-orang yang minat berfutsal dan merempit kala maghrib ! 


Jom lihat dan teliti kembali amal-amal kita agar kita tidak tergolong dalam kalangan yang tertipu dengan amalan sendiri. Merasakan diri sudah banyak tahu, banyak amal kemudian merasa diri bajet bagus walhal kita tidak sedar kita telah pon terbuang dari pandangan Allah dek kerana perasaan kita yang satu ini, Nauzubillah. Perkara inilah cabaran besar yang selalu terjadi kepada mereka-mereka yang dalam kategori yang digelar atau dilabel "baik,alim mahupun daie" .Maaf saya mengkritik dalam keadaan saya juga bukan sesiapa sekadar ingatan pada diri agar sama-sama dijauhkan. Moga amal kita benar-benar mendekatkan diri kepada Allah bukan mengheret kita lebih jauh daripadanya.

Kalam Alim Ulama` :-


Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...