Monday, 28 January 2013

Kaedah Jibril


Salam Maulidur Rasul ,

"Seseorang itu akan dibangkitkan di akhirat bersama orang yang dicintai ” (Hadith Riwayat Muslim)                                                       

Kecintaan terhadap baginda perlulah kita pupuk dengan sesungguhnya agar impian dihimpunkan bersama dengan baginda nabi Muhammad SAW diakhirat kelak menjadi suatu realiti. InshaAllah ~

Sahabat-sahabat sekalian, mana mungkin dinamakan cinta jika kita tidak mengikuti apa yang disukai orang yang dicinta. Maka bukti cinta perlulah diterjemahkan dalam tindakan tidak cukup hanya dihati. 

Dua perkara yang ditinggalkan oleh baginda Nabi Muhammad SAW ialah Al-quran dan Assunah. Dua perkara ini seharusnya ditekuni oleh orang-orang yang mengaku dirinya mencintai nabi.

Ketika Aisyah ditanya, apakah akhlak Rasulullah?  Beliau menjawab,

“Akhlaknya adalah al-Quran”





Entry kalini saya ini mempromosikan sebuah buku berjudul "Kaedah Jibril Teknik Mudah dan Praktikal Menghafaz al-Quran".

Buku ini telah mengubah minda saya untuk menghafaz al-quran kerana kaedahnya yang mudah dan praktikal untuk orang umum. Kalau sebelum ini menghafaz al-quran bagaikan impian yang seolah mencapai awan dilangit , selepas membaca buku ini terasa begitu optimis sekali. Namun begitu , saya hanyalah baru di peringkat langkah awal kejayaannya belum ada. 


Penulis buku berjaya memberi rangsangan untuk menghafaz al-quran dengan berkongsi ilmu beliau sepanjang perjalanan menghafaz al-quran. Antara yang beliau kongsikan manfaat menghafaz al-quran ialah :
·         sebagai melaksanakan sunnah Rasulullah
·         Mengisi otak dengan makanan paling sempurna
·         Membentuk manusia yang seimbang seperti Rasulullah
·         Menjadi kerabat Allah atau Ahlullah
·         Membantu Allah mengekalkan al-Quran
·         Kehidupan lebih dekat dengan Allah  
·         Pembersih teragung hati.


Bayangkan indahnya hidup bilamana al-quran itu duduk didalam hati , menjadi teman menerangi kala gelap , mengingati kala terlupa , memujuk kala duka dan memastikan hidup sentiasa terpandu dan diberkati.


Beberapa persoalan yang biasa timbul tentang kegusaran kemampuan diri untuk menghafaz al-quran dijawab baik oleh penulis. Antara perkara yang dibangkitkan ialah :-


1) Umur sudah lanjut , hafaz al-quran masa zaman budak-budak bolehlah
Sedang baginda Rasulullah mula meghafaz al-quran  ketika baginda 40 tahun dan selesai ketika baginda berumur 63 tahun. 
Benar apalah kita untuk dibanding dengan nabi , tetapi jika dilihat dari sudut sains , otak manusia sebenarnya sangat hebat dan memiliki keupayaan untuk menyimpan maklumat lebih besar dari keupayaan komputer yang ada sekarang dan kita sebenarnya hanya menggunakan 1% kemampuannya manakala 99% sedia untuk digunakan. POSITIF!

2) Tiada masa
Masa sentiasa ada , cuma lagi kita yang tidak bijak menyusunnya. Kita selalu merungut tiada masa tetapi yang peliknya sentiasa pula ada masa untuk aktiviti seperti online atau seumpanya.

3)Takut lupa
Antara sebab lupa seperti yang dibahaskan dalam ilmu psikologi ialah kerana maklumat usang dan tidak cuba diingat kembali, berlaku gangguan seperti ada hafalan baru yang bertindih dan tekanan. Yang penting menurut penulis jadikan ia sebagai suatu yang positif dengan menganggapnya sebagai cabaran jangan mengalah.


 Dengan disiplin dan kesungguhan InsyaAllah impian untuk menghafaz al-quran dapat direalisasikan.


"Ya Allah rezekikanlah kami untuk menghafaz Al-quranMu "

Amin. 


Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...