Thursday, 16 July 2015

Sekali lagi Ramadhan

Salam Syawal,

Menjelang Ramadhan tempoh hari, saat aku membelek post-post lama, aku mendapati banyak juga post yang aku tulis berkenaan Ramadhan. Ramadhan menjadi masa yang produktif untuk aku menulis tanpa aku sedar. Jadi, untuk tahun ini aku mahu merakamkan dapatan yang aku lalui dalam tempoh Ramadhan,untuk rekod rujukan Shazwan akan datang dalam mendapatkan feeling tarbiah Ramadhan. 


Ramadhan : Penghayatan Sebuah kefarduan

Aku tak pasti dengan Ramadhan yang orang lain lalui, tapi perjalanan Ramadhan aku setiap tahun ada kelainan. Perasaan rohani yang dirasai menjadikan ia sangat unik, unik dalam maksud tenteram berlapar dan dahaga, indah dalam letih dan manis dalam penghayatan bacaan Quran dan mendengarkan bacaan imam teraweh. Ah, susah hendak digambarkan dalam tulisan ...
Tapi dalam beberapa tahun kebelakangan ini, khusus bermula waktu praktikal, rasa (zauk) Ramadhan kurang terasa. Kesibukan waktu dengan bekerja menyebabkan waktu Ramadhan begitu sepi, keghairahan hendak beribadah dikekang oleh waktu pejabat, tidak seperti waktu-waktu belajar dahulu, banyak waktu kosong. suatu cabaran yang baharu.

Ramadhan kalini aku memegang pemahaman yang bersifat falsafah, memahami kefardhuan puasa dalam dimensi yang berbeza mengikut penerangan ringkas yang diberikan oleh Sheikh Hamza Yusuf. Sebelum ini, aku memandang Ramadhan sebagai bulan "Pesta ibadah", amal ibadah digandakan pahala sebanyak-banyaknya. Sheikh Hamza Yusuf memberikan penerangan yang sangat mendalam dan menyedarkan betapa hebatnya amalan puasa ini.

Kata beliau, ibadah puasa suatu latihan ataupun perjalanan orang-orang soleh terdahulu termasuk para Nabi dalam mendekatkan diri kepada Allah. Bulan di mana segala tumpuan difokuskan hanya kepada Allah. Hal ini kalau kita sedar, dalam tempoh masa bulan puasa bagai sudah diprogram untuk sebanyak-banyaknya ingat kepada Allah dan berada dalam taat. Pagi hari kita berpuasa, petang hari berbuka, malamnya kita menghidupkan teraweh dan qiam, sebelum bersahur. Kitaran ini sebenarnya menutup pintu-pintu ke arah kemaksiatan kerana sepatutnya tiada masa kita untuk bermaksiat, melainkan kita menyimpang dari program yang telah Allah tetapkan. Waktu ini juga ialah waktu untuk sebanyak banyaknya bermuhasabah terhadap perkara yang kita telah lakukan sepanjang tahun dan ke mana hala tuju kita untuk tahun mendatang. Membenihkan kembali rasa dekatnya kita dengan Allah.

AlQuran sebagai tali perantara.

Kehebatan bulan Ramadhan juga disinonimkan dengan AlQuran. Jadi Al Quran lah yang menjadi medium perantara untuk mengikat hubungan dengan Allah. Kalau mendapat mesej dari seseorang yang begitu istimewa, pastinya dibaca berulang kali. Hal demikianlah sepatutnya disemai dengan Quran, kalamNya sepatutnya tidak jemu kita membacanya, cuba-cuba untuk menghafalnya dan harus tanam kesungguhan untuk memahaminya. Alhamdulillah tahun ini aku berjaya khatam setelah sekian lama tidak sempat khatam. Sebelum ini, aku pun setuju dengan pendapat "apalah guna banyak membaca alQuran tetapi tidak memahami maksud dan tadabur ayat". Aku menggunakan pendapat ini untuk memperlahankan bacaan AlQuran dan seterusnya tidak khatam. 

Tetapi tahun ini aku menyimpulkan bahawa kalaulah hendak mempraktikan pendapat berkenaan, perlu bersungguh dalam mentadabur ayat tersebut. Baca beberapa tafsir, dengar dari Mufassirin yang alim. Namun, jika tidak membuat hal yang ini, maka tinggalah bacaan al Quran tak banyak, tadabur pun tidak (terjadi beberapa kali). Bukan kah lebih baik banyak bacaan, dan turut tidak meninggalkan bab tadabur walaupun sedikit. Lagipun, hebatnya ayat Al Quran, dengan membacanya dengan bersungguh pasti meninggalkan kesan pada hati. Ada beza dengan saat kurang kerap membaca. Mungkin soal terikatan hati dengan Al Quran *(merujuk pengalaman sendiri).

Tahun ini aku berjumpa dua rancangan di youtube yang membangkitkan semangat untuk Al Quran.

1) Tafsir ayat oleh Ustad Nouman Ali Khan *(ramai dah tahu rasanya)

2) Quran Traveller - (lepas tengok guarantee dapat semangat nak hafal Quran)   


Puasa Menuju Taqwa

Pada puasa ialah hikmah yang besar apabila kita meletakkan Allah dalam setiap hal. Puasa melatih kita, atas segala kudrat dan nafsu yang ada dengan jiwa untuk makan tetapi kerana patuh akan arahan Allah kita tetap berpuasa. Latihan puasa melatih kita pada nafsu "lapar", "seks" disamping nafsu "amarah". Dunia pascamoden yang berlaku sekarang ialah suatu zaman yang disifatkan kepada zaman yang dipacu oleh nafsu. Seharian kita disogok oleh nafsu sana sini, dengan iklan, rancangan yang bersifat "brainwashing" untuk trigger nafsu membeli disamping fenomena seksual yang menjadi kebiasaan hingga diiktiraf LGBT kini, puasa membina program dalam minda kita "bahawa kita ada Allah untuk kita patuh dan taat", ia menjadi benteng yang ampuh terhadap segala perkara yang mendatang tersebut. Benteng yang akan mengelak kita terhumban ke api neraka. 

Semoga amal ibadah kita di bulan Ramadhan di terima Allah dan dipertemukan dengan Ramadhan yang akan datang.


*Video – Purpose of Ramadhan (Sheikh Hamza Yusuf)
*Transformasi Ramadhan (Ustaz Hasrizal Jamil)
Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...