Monday, 12 November 2012

Aku kejar benda yang salah





“Iwan dah besar nanti nak jadi apa ? "
"Nak jadi orang yang berjaya ...! "

Itu jawapan yang ibu ajar kalau ada orang tanya soalan ini . Teringat masa kanak-kanak dulu selalu orang akan  tanya perkara ini  . Mungkin niatnya sekadar mengusik .

"Belajar betul-betul , nanti dapat kerja elok , gaji banyak , hidup senang ..”

Masuk ke alam persekolahan , inilah frasa nasihat yang sering kali diulang-ulang pada aku . Faktor aku dibesarkan dalam keluarga yang cukup sederhana mungkin menjadikan ia sebagai suatu sumber motivasi untuk keluar dari "kepompong" ini .

Memperolehi kejayaan untuk mendapat kerja yang bagus dan gaji yang besar .

Inilah maksud kejayaan yang aku akan kejar  ...!

Lalu aku "terhanyut" dalam mengejar makna sebuah kejayaan . Kompetatif , berhabis-habisan untuk mencari nilaian "A" sebelum akhirnya  jatuh tersungkur , terkapai-kapai kembali mencari erti makna kejayaan .

________________________________________________________________________

Baru-baru ini ramai orang share di FB pasal kata-kata terakhir seorang doktor berbangsa cina yang merupakan seorang doktor pakar dan juga seorang jutawan .

Membaca jalan kisahnya serba sedikit aku melihat aku pada dirinya terutama bagaimana cara beliau memandang erti kejayaan iaitu dengan sudut pandangan materialistik semata cumanya beliau lebih bernasib baik untuk terus mengecapi "kejayaan demi kejayaan" sedangkan aku sudah tersungkur awal .

Ironinya sedang asyik dibuai kemewahan kejayaan itu tanpa sedar beliau sedang menghidap penyakit kanser
tahap 4 yang memungkinkan jangka hayatnya hanya tinggal beberapa ketika .

Pada masa ini barulah beliau menyedari bahawa kejayaan yang dikejar-kejarnya itu kosmetik semata , tiada nilai .

Perkara ini juga disentuh oleh Stephan Covey melalui bukunya "7 Habits of Highly Effective Peoples" . Meletakkan syarat kedua sebagai "Begins With the End In Mind" , beliau juga sedar hakikat kejayaan bukan datang dari kemewahan bahkan lebih kepada kepuasan diri dan manfaat terhadap orang lain .

_________________________________________________________________________________

Suka melihat sisi pandangan orang bukan Islam yang akhirnya sedar akan hakikat dunia yang ada sekarang . Betapa kita dipengaruhi doktrinisasi sistem kapitalis , berusaha bersungguh-sungguh untuk diterima kerja oleh  syarikat gergasi mereka dan berpuas hati dengan bayaran sedikit sedangkan manfaat besar berbalik kepada mereka , natijahnya apa syarikat yang Islam boleh banggakan ? TIADA.

Justeru erti makna kejayaan perlu dihalakan bukan untuk kesenangan diri sendiri sahaja bahkan perlu besar ertinya baik dari perspektif dunia dan akhirat agar manfaatnya dapat dikongsi bersama pada masyarakat sekeliling , negara dan Islam khususnya .  


Aku kini sedar matlamat yang besar perlu dicapai , tapi daya kesungguhan dan kompetatif dari suatu sudut khususnya akademik sangat lemah dan tak bermaya . Masih menyesuaikan diri mungkin atau aku sebenarnya berada di tempat yang salah untuk matlamat yang baharu ini ........ 



Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...